Caster DOTA 2 Asal Singapura Diciduk Karena Melakukan Penipuan!

Caster DOTA 2 Asal Singapura Diciduk Karena Melakukan Penipuan!

Kabar mengejutkan datang dari komunitas Esport Asia Tenggara, seorang caster dan streamer Dota 2 asal Singapura ini telah dijatuhi hukuman penjara enam minggu pada pekan lalu setelah secara ilegal menggunakan kartu bank teman-temannya untuk melakukan transaksi yang tidak dibenarkan.

Menurut New Straits Times, Ashley Rita Wong Kai Lin, 27, menghabiskan lebih dari S$2.000 atau Rp. 21.000.000,- uang teman-temannya dalam waktu tiga bulan pada tahun 2016 setelah mengingat nomor kartu bank mereka.

Wong, yang juga mantan kontestan Miss Universe Singapore 2017 ini menghabiskan uang untuk berkeliling menggunakan kendaraan online, menginap di hotel dan membeli pakaian dari toko online.

Wong sendiri mulai bermain Dota 2 pada 2013 dan akhirnya menjadi komentator esports. Dia juga memiliki saluran Twitch dengan hampir seribu pengikut.

Dalam sebuah posting Instagram, yang diposting tahun lalu setelah laporan media tentang kasusnya, Wong meminta maaf kepada teman-temannya dan mengatakan dia sedang mencari perawatan dari psikiater.

BACA JUGA : Inilah Tanggal Rilis Trailer dan Series Dota 2 Netflix! 

“Apa yang saya lakukan benar-benar berantakan,” tulisnya. Ia juga mengakui telah berkhianat kepada temannya karena mencuri dari mereka.

https://www.instagram.com/p/CJK8jgzFV3y/?utm_source=ig_embed

Namun, Psikater yang menangani Wong tidak dapat menyimpulkan dengan pasti bahwa Wong sedang menderita saat melakukan pelanggarannya.

Wong telah mengaku bersalah atas empat tuduhan berdasarkan Undang-Undang Penyalahgunaan Komputer dan Keamanan Siber Singapura, dengan 27 tuduhan serupa harus dipertimbangkan selama hukuman.

Dilaporkan bahwa Wong secara ilegal menggunakan kartu bank dari tiga teman, tetapi penuntut hanya melanjutkan dengan tuduhan yang melibatkan dua dari mereka – Andrew Lim, 28, dan Kimberly Qwee, 26.

Wong hafal detail kartu debit Lim setelah dia mengambil dompet yang ditinggalkannya di atas meja saat dia berada di toilet.

Dia kemudian melakukan 21 pembayaran antara Agustus dan September 2016, termasuk hampir S$200 di toko mode online dan S$ 300 untuk tiket.

Wong juga hafal detail kartu debit Qwee setelah yang terakhir meninggalkan kartunya tanpa pengawasan.

Wong melanjutkan untuk melakukan beberapa pembayaran, termasuk menginap S$ 260 di Hotel Clover di Singapura. Qwee semakin curiga setelah rekening banknya memiliki dana yang tidak mencukupi.

Wong sejak itu mengembalikan sebagian besar uang kepada para korban tetapi dia tidak dapat melakukan restitusi kepada beberapa pedagang setelah teman-temannya membatalkan transaksi dan meminta pengembalian dana.

Jangan lupa kunjungi SPIN Website untuk informasi lainnya, dan ikuti akun Instagram dan Youtube kita!

Aditya Pratama (Adityapr)
Penggemar berat game bergenre MOBA yang mampu bermain di segala posisi dengan hampir sama baiknya.

Artikel Pilihan

Artikel Terbaru