Banyak Perusahaan AS Ingin Bayar Karyawan Nya Dengan Crypto Mulai 2022!

Banyak perusahaan AS ingin bayar karyawan nya dengan crypto mulai 2022!

Dalam upaya menarik dan merekrut talenta, banyak bisnis harus melakukan perubahan mendasar. Di AS, para bisnis sudah coba menawarkan upah yang lebih tinggi, bonus masuk, gaya kerja jarak jauh, hibrida dan fleksibel, bimbingan satu lawan satu, dan biaya kuliah gratis.

Seperti yang dijelaskan Forbes, cara lain yang dipertimbangkan oleh beberapa bisnis untuk menarik orang agar bergabung dengan perusahaan mereka adalah dengan membayar para karyawan dalam Bitcoin dan mata uang kripto.

Kenapa Anak Muda Ingin Dibayar Dengan Crypto?

Cek di Sini! 10 Perusahaan Besar yang Gunakan Transaksi Bitcoin - Ekonomi Bisnis.com

Bagi sebagian orang, membeli aset digital seperti Crypto dipandang sebagai lindung nilai terhadap dolar AS yang sedang didevaluasi karena meningkatnya inflasi dan kebijakan yang dipertanyakan dari pemerintah federal dan bank Federal Reserve. 

Orang lain, terutama para karyawan muda, melihat cryptocurrency sebagai perdagangan yang dapat membuat mereka kaya dengan cepat.

Dibebani dengan pembayaran hutang kuliah yang berat, harga apartemen dan rumah yang selangit, ditambah dengan tingkat inflasi dolar AS yang mengkhawatirkan dan menaikkan harga segalanya, aset digital tampaknya satu-satunya cara untuk maju secara finansial.

Jika para karyawan dibayar dalam dolar AS, karena inflasi meningkat, maka nilai gaji mereka menurun. Data terbaru dari Biro Statistik Tenaga Kerja menyoroti kenaikan biaya Indeks harga konsumen pada bulan September melonjak 5,4% lebih tinggi pada tahun 2021. 

Pertumbuhannya sangat cepat sehingga pemerintah AS menyerukan kenaikan biaya hidup hampir 6% untuk orang-orang yang menggunakan Jaminan Sosial. Ini adalah kenaikan terbesar dalam empat dekade di sejarah AS.

Kenyataan yang menyedihkan adalah jika para karyawan tidak menerima kenaikan gaji yang besar pada tahun 2021, dan inflasi tetap sama atau terus mengamuk lebih tinggi, maka mereka akan benar-benar melihat penurunan gaji. Ini tidak berarti perusahaan membayar mereka lebih sedikit, itu karena daya beli dari gaji mereka tidak memiliki nilai yang sama seperti dulu.

Majikan Menawarkan Pembayaran Crypto

AS sedang melihat tanda-tanda perubahan pembayaran mulai tahun 2022. Walikota Miami, Francis Suarez, mengatakan dia akan menerima gaji “100% dalam Bitcoin,” dan juga akan menawarkan cryptocurrency kepada pegawai publik juga. 

Eric Adams, Walikota New York City, juga baru mengumumkan bahwa dia sedang mempertimbangkan untuk membayar orang dalam Bitcoin dan aset digital lainnya, dan akan menerima tiga gaji pertamanya dalam Bitcoin. 

Bintang olahraga Russell Okung, Odell Beckham Jr, dan Aaron Rodgers semuanya mengatakan mereka akan dibayar setidaknya sebagian dalam crypto.

Risiko Dibayar Dengan Crypto

Bitcoin Klaim Terdaftar Resmi dan Bayar Pajak di RI

Namun, bagi para karyawan yang ingin menerima gaji di crypto, mereka harus berani dan merasa nyaman dengan melihat keuntungan yang kuat bersama dengan penurunan nilai yang menakutkan. Pembayaran dalam cryptocurrency bukan tanpa risiko. Ada banyak volatilitas.

Pada tahun 2021 harga Bitcoin mencapai $67.000 dan kemudian jatuh di bawah $30.000, dan kemudian bangkit kembali. 

Ethereum melihat rekor tertinggi sekitar $4.800 pada 1 Desember hanya untuk melihatnya diperdagangkan lebih rendah di sekitar $3.600 hingga $3.900. 

Jika seorang karyawan dibayar dalam Bitcoin, Ethereum, atau koin kripto lain pada titik yang tinggi, kemudian harganya turun, mereka akan berhutang pajak berdasarkan nilai yang lebih tinggi yang mereka bayarkan.

Untuk berita lain tentang uang kripto, baca juga: Mengalahkan Bitcoin, Coin Shiba Inu Jadi Crypto Paling Populer Tahun Ini

Artikel Pilihan

Artikel Terbaru