Pastinya kalian sangat terkejut dengan offseason 2019 yang kacau memberi jalan ke salah satu musim reguler paling sulit dan unik dalam sejarah NBA. Tapi ada 5 trade blockbuster NBA yang harus terjadi pada offseason ini.

Dari penurunan rating televisi, hingga kematian tragis Kobe Bryant dengan putrinya Gianna dan tujuh lainnya dalam kecelakaan helikopter, hingga hiatus yang disebabkan oleh coronavirus, ini adalah tantangan yang belum pernah liga menghadapi sebelumnya menuju musim panas 2020.

Tetapi meskipun permainan itu sendiri ditunda, tim atau setidaknya elemen dari front office mereka kemungkinan tetap fokus pada tujuan dan potensi jangka panjang mereka. Dan pada offseason ini ketika pemain dibuka kembali, kami yakin akan melihat gelombang desas-desus tentang beberapa pemain bintang di trade.

Berikut adalah beberapa blockbuster yang akan menjadi unggulan NBA pada saat games kembali pada 2020-21:

1. San Antonio Spurs

Paket trade : LaMarcus Aldridge untuk Kevin Love

Setelah Spurs meng-trade Kawhi Leonard untuk DeMar DeRozan dan lainnya yang membuat tim rebuild kembali, Ringer Danny Chau menulis bahwa Spurs jelas tidak berkomitmen untuk masa depan mereka…

” Kawhi baru saja finis kedua pada 2016 dan ketiga pada 2017 dalam pemungutan suara MVP. Dia datang pada usianya yang ke-26, dia sudah memiliki Final MVP atas namanya. Dan ketika dia menuntut, Spurs trade dia dengan pemain yang kotak karirnya plus / minus hampir di atas rata-rata dan tim-timnya lebih baik untuk satu musim.

Orang akan berpikir bahwa trade Kawhi dan Danny Green bersama-sama, mungkin combo defense terbaik di wings sejak Michael Jordan dan Scottie Pippen, yang bisa menghasilkan paket dengan banyak pilihan dan prospek. Semua yang didapat San Antonio adalah DeRozan (yang masih hanya memiliki satu musim kontrak), Jakob Poeltl (solid defensive big) dan first-round pick yang akhirnya berubah menjadi Keldon Johnson.

Spurs ingin tetap kompetitif dalam jangka pendek, bahkan jika itu harus menambah pemain yang mungkin tidak bergerak terlalu jauh ke arah tujuan itu di NBA hari ini. Mungkin setelah dua musim naik-turun terakhir mungkin telah meyakinkan Spurs untuk lebih memikirkan masa depan, tetapi jika front office masih berkomitmen untuk relevansi selama dua atau tiga tahun ke depan, Kevin Love adalah pilihan yang menarik.

Love tiga tahun lebih muda dari LaMarcus Aldridge, yang seharusnya menjaga pintu untuk bermain di playoff terbuka sedikit lebih lama. Dia dapat menggantikan sebagian dari apa yang hilang dari Spurs ketika mereka memindahkan Davis Bertans musim panas lalu dengan shooter Love. Dan dia akan memberikan jenis Big Man yang melewati Spurs sejak era Boris Diaw.

Bagi Cleveland, ini adalah langkah 1.000% yang akan hemat uang dan fleksibel. Love masih terikat kontrak sampai 2022-23, yang akan dibayar $ 28,9 juta. Kesepakatan Aldridge akan berakhir setelah musim depan. Mengingat jalur yang berbeda dari Big Man veteran dan pembangunan kembali Cavaliers, buyout itu mungkin akan dilakukan.

2. Oklahoma City Thunder

Paket trade : Chris Paul untuk Julius Randle, Bobby Portis, Dennis Smith Jr. dan first-round pick 2020 dari Los Angeles Clippers

Seperti yang kita tahu banyak trade NBA yang membuat permainan di lapangan lebih baik, OKC adalah salah satu yang merasa baik dengan keuntungan masuk ke round pertama 2020 playoff. Tetapi peluangnya hanya sedikit untuk menjadi penantang title, bahkan dengan kesuksesan jangka pendek yang Chris Paul bawa dari Houston Rockets.

OKC masih harus tetap melihat masa depan dan mengumpulkan aset yang dimilikinya. Jika dirinya menerima tawaran yang wajar untuk CP3, tim harus melakukannya. Dengan usia Paul yang akan berusia 35 sebelum musim depan dan kontrak senilai $ ​​41,4 juta musim depan, diikuti oleh opsi players senilai $ 44,2 juta pada 2021-22, akan sulit bagi Thunder untuk mendapatkan satu pemain sebagai imbalan untuk dia.

The Ringer’s Rob Mahoney menjelaskan pada bulan Desember: “Harapannya dalam trade potensial untuk Paul dapat dilakukan, sesuatu yang mirip dengan apa yang pernah dilakukan Jason Kidd untuk Mavericks : ambil skuad yang sudah mumpuni dan buat operasi mereka jauh lebih lancar.

Ketika Dallas trade untuk Kidd pada tahun 2008, ia kira-kira seusia Paul sekarang. Perbedaannya bagian dari apa yang memberi Kidd seperti daya tahan adalah ukuran yang tidak akan dimiliki oleh Paul. Dan pada saat Mavericks memenangkan title pada tahun 2011, kontrak Kidd hanya mengambil sekitar 15% dari tutup gaji.

Seperti saat ini, Paul menyumbang lebih dari 35% dari cap salarynya dan terus bertambah. Ini adalah kontrak yang menakutkan tetapi satu tim yang dilaporkan memberikan setidaknya pemikiran untuk trade itu adalah New York Knicks, yang sekarang dijalankan oleh mantan agen CP3, Leon Rose. Menurut sumber-sumber NBA, telah mengumpulkan informasi tentang All-Star Chris Paul dan bisa saja bergabung padanya musim panas ini,” tulis Frank Isola dari SiriusXM .

“Paul yang berusia 34 membawa kontrak besar, tetapi dia memiliki musim kebangkitan di OKC dan merupakan leader yang terbukti.” New York memiliki kesepakatan penyesuaian gaji yang diperlukan untuk mendapatkan cukup dekat dengan hit cap salary CP3 dan memenuhi aturan trade liga.

Dennis Smith Jr baru saja mengalami musim yang buruk secara historis , tetapi dia masih berusia 22 tahun dan juga mantan pemain lotre yang akan cocok dengan timeline baru OKC. Memberi first-round pick 2020 yang diterima dari Los Angeles Clippers dalam perdagangan Marcus Morris seharusnya tidak terlalu menyakitkan.

Kesepakatan ini akan menghemat banyak dalam cap salary terutama pada tahun 2021-22, ketika Randle ditetapkan untuk menghasilkan lebih dari $ 24 juta lebih sedikit dari Paul dan menambah persediaan picks dan pemain muda mereka. Bagi New York, itu memberikan sebuah organisasi yang telah mendekam di bawah biasa-biasa saja selama dua dekade kehadiran veteran yang secara teoritis dapat mempercepat pengembangan anak-anak muda seperti RJ Barrett dan Frank Ntilikina dalam banyak cara yang ia lakukan untuk Shai Gilgeous-Alexander.

3. Philadelphia 76ers

Will Ben Simmons develop a 3-point shot? | NBA.com

Paket trade : Ben Simmons untuk CJ McCollum, Anfernee Simons (atau Nassir Little), first-round pick 2021 dan second-round pick 2022

Banyak yang berspekulasi mereka harus trade Ben Simmons dan mencari pemain untuk di satukan dengan Joel Embiid dan begitu juga sebaliknya. Untuk sekarang, mari kita asumsikan Philly sedang berada atas saat postseason dan berfikir Simmons harus di trade.

Selama waktu mereka bersama, Sixers adalah plus-8.3 points per 100 possessions ketika Embiid ada di lapangan tanpa Simmons. Saat memindai free agency untuk calon pelamar Simmons, shooter harus menjadi faktor pendorong bagi Philadelphia. Portland Trail Blazers, yang tampaknya menghadapi ini menjadi memecah masalah itu. CJ McCollum tidak berdampak seperti Simmons yang terakhir memiliki hampir dua kali lipat kemenangan atas pemain pengganti selama tiga musim terakhir, tetapi ia benar bisa melakukan shooter.

Dan dia meng shoot dengan baik, jika Philadelphia memutuskan untuk fokus membangun kembali pada Embiid, itu membutuhkan pemain yang tidak akan memadati dia di dalam. Musim ini, McCollum mencatatkan percentage shoot  51,1 % dengan dua points dari jarak 16 feet dan keluar. Dia hanya berada di bawah 40 % dari 3 points untuk karirnya. Dia juga menunjukkan kemampuan untuk menghasilkan offense, dia hampir tidak sebesar Simmons (6’3 “vs 6’10”) dan mungkin tidak memiliki rangkaian keterampilan yang luas, tetapi ada peluang yang layak bahwa dia lebih cocok.

Simmons akan mungkin dapat membuat pekerjaan Lillard lebih mudah dengan menyiapkan lebih banyak peluang catch-and-shoot. Tetapi jika Simmons adalah seorang playmaking 4, ia langsung menjadi pemain besar yang paling serbaguna dalam game ini. Blazers masih membutuhkan versi Klay Thompson mereka, tetapi Lillard dan Simmons akan menjadi faksimili yang cukup menarik dari Stephen Curry dan Draymond.

Gimana spinners apakah kalian setuju jika ini terjadi??


WAJIB NONTON Top 15 BEST MOMENTS MPL S6 Week 5 Celiboy MANIAC! Wann FAST HAND! RRQ is BACK!:


Share to your friends