Dengan enam kejuaraan NBA, 11 musim reguler dan penghargaan Finals MVP, 14 penampilan All-Star dan 10 title penilaian atas namanya, Michael Jordan telah menyatukan karir terbesar dalam sejarah NBA. Tapi ada empat skenario yang bisa mengubah karir NBA legendaris Michael Jordan.

Mengingat seberapa besar pengaruh karir Jordan dalam perjalanan sejarah NBA, itu adalah sangat menarik untuk melihat kembali momen-momen besar tertentu dari karir itu dan bertanya-tanya apa yang mungkin terjadi jika hal-hal tertentu menjadi turun dan sangat secara berbeda.

Jordan sangat berpengaruh pada buku-buku sejarah, jadi begitu besar sehingga hasil yang berbeda dalam skenario seperti itu akan sepenuhnya mengubah jalannya sejarah liga. Dengan itu, inilah empat skenario terbesar yang bisa mengubah karir Jordan:

Bagaimana jika dua tim tidak mengirim Jordan dalam draft 1984?

Sepanjang karirnya, Jordan membuktikan dirinya sebagai pemain basket terbaik sepanjang masa. Kita kembali ke draft night pada tahun 1984, bagaimanapun dua franchise terpisah melewatkan kesempatan untuk memilihnya.

Houston Rockets menjadikan Hakeem Olajuwon pilihan utama No. 1 dan Portland Trail Blazers membawa Sam Bowie dengan pilihan kedua. Melihat ke belakang, mudah untuk mengatakan bahwa Jordan seharusnya menjadi yang teratas, tetapi kedua tim memiliki alasan masing-masing.

Pada titik itu, permainan dimainkan dari inside-out, yang berarti ada keuntungan besar pada beberapa Big Man dan Rockets mendapat hadiah besar di Olajuwon. Pemain sebagus Jordan, ada alasan mengapa kalian tidak sering mendengar Rockets dikritik karena mengambil Hakeem karena dia juga hebat.

Olajuwon memimpin Rockets ke tiga penampilan Final dan dua title, dia juga membuktikan dirinya sebagai salah satu pemain terbaik sepanjang masa dengan catatan karirnya sendiri. Ketika kesempatan untuk merancang seorang Big Man yang berpotensi dominan seperti Olajuwon muncul di Houston, kalian tidak akan melewatkannya.

Sementara itu, Blazers telah memilih Clyde Drexler pada first round draft tahun sebelumnya. Karena Drexler memiliki keahlian yang mirip dengan Jordan, tim merasa bahwa pilihan Jordan akan menjadi berlebihan. Jadi alih-alih mereka memilih untuk memilih Bowie menjadi seorang Big Man untuk lebih menyeimbangkan daftar mereka.

Hal-hal jelas bekerja sedikit lebih baik untuk Houston daripada yang mereka lakukan untuk Portland, tetapi mereka bermain lebih baik untuk Bulls yang membuat Jordan jatuh ke No. 3 dan mereka mengangkat enam banners karenanya.

Tetapi bagaimana jika kedua tim tidak melewati Jordan? Bagaimana jika Rockets memilihnya terlebih dahulu? Mereka sudah memiliki center Ralph Sampson, Aula Famer dan All-Star empat kali, pada daftar. Mungkin Sampson dan Jordan akan membentuk kombinasi dinamis dari dalam dan luar dan membawa Houston mendapatkan titile sebelum masalah cedera mulai meningkat bagi Sampson. Atau bagaimana jika Blazers membuat Jordan berpasangan dengan Drexler, itu adalah duo yang cukup berbakat untuk memenangkan title untuk Portland.

Jelas, salah satu dari hasil yang berbeda ini akan sepenuhnya mengubah arah sejarah untuk Bulls dan liga pada umumnya. Semua hal yang dianggap aman untuk dikatakan bahwa sebagai sebuah organisasi Bulls mungkin cukup senang bahwa semuanya ternyata seperti yang mereka lakukan saat ini.

Bagaimana jika Jordan menerima pergantian menjadi point guard setelah musim ’88 -89?

Itu hanya menjadi catatan untuk karir yang sangat penting, tetapi untuk akhir musim 1988-89 Michael Jordan mengambil alih posisi point guard untuk Bulls. Pada saat itu, Jordan menjadi kecewa dengan kurangnya bantuan yang dia terima di ujung lantai ofensif dan dia membawa ini selama pertemuan panjang dengan pelatih kepala Bulls saat itu Doug Collins.

Hasil dari pertemuan itu adalah bahwa Jordan untuk sementara waktu akan beralih dari posisi shooting guard ke point guard. Pergantian itu akan memungkinkan Jordan untuk membantu memfasilitasi peluang ofensif terbuka untuk rekan satu timnya dengan menarik sebagian besar perhatian defensif, sementara juga memungkinkannya untuk memanggil nomornya sendiri kapanpun dia mau dengan memegang bola di tangannya.

Bisa dikatakan bahwa Jordan adalah belajar dengan sangat cepat di posisi barunya yang akan meremehkan. Pertimbangkan pergantian tugas Jordan ini di point point guard dari The Ringer:

Peralihan itu membawa permainan legenda yang sedang berkembang ke tingkat yang lebih tinggi. Jordan mengalahkan Magic Johnson pada suatu malam, menghancurkan 16 assists dalam kemenangan satu points di atas Lakers. Selanjutnya, ia keluar di game kedua berturut-turut dan mendapatkan yang lebih baik dari Phoenix Kevin Johnson dengan mencetak 32-10-9 dalam kemenangan yang berbeda satu point lainnya.

Dua malam kemudian di Portland, ia mencatatkan 34 points, 17 assists, 7 rebounds dan 6 steals pada Blazers dalam defisit kemenangan 15 points yang membuat bintang Portland Clyde Drexler mengklaim Jordan “handles nya lebih baik daripada Magic.” Tidak buruk untuk Jordan mencoba sesuatu yang berbeda untuk mendorong timnya menjadi lebih baik.

Dalam 24 pertandingan di musim reguler yang dimainkan Jordan di posisi point guard di musim itu, ia membuat rata-rata 30,4 points, 10,7 assists dan 9,2 rebounds per game. Dia mencatatkan 12 triple-double (total 15 di musim ini) dan mencetak rekor dengan tujuh triple-double berturut-turut yang merupakan sebuah rekor yang dipecahkan Russell Westbrook sebagai pemain Oklahoma City Thunder musim lalu.

Peralihan itu mungkin bahkan membantu Jordan menjadi leader yang lebih baik. “Langkah ini jelas membantu kami dalam banyak hal,” kata manajer umum Bulls, Jerry Krause pada saat itu. “Itu membuat Michael lebih dari leader, yang sudah lama kita bicarakan dengannya. Sulit untuk memimpin ketika klin adalah seorang shooting guard. Ketika kalian adalah point guard menjadi leader jauh lebih mudah. “

Jordan bermain sangat baik selama menjadi point guard sehingga Bulls mempertimbangkan untuk mempertahankannya di sana penuh untuk kedepannya. Namun, pada akhirnya Jordan merasa menjadi orang yang suka pergi ke Chicago dan fasilitator utama terlalu berat dan dia ingin kembali ke posisi semula.

Mempertimbangkan fakta bahwa Bulls kemudian memenangkan enam title dengan Jordan mulai sebagai shooting guard, aman untuk mengatakan bahwa keputusan itu adalah keputusan yang tepat. Namun, wajar jika kita bertanya-tanya apa yang akan terjadi jika Jordan menerima pengalihan posisi itu dan bagaimana sejarah NBA mungkin telah diubah.

Apakah Bulls akan memiliki kesuksesan yang sama dengan yang mereka alami bersamanya di dua tempat? Mengingat keberhasilan yang dia miliki di posisi itu, dia hampir pasti akan mendefinisikan ulang posisi seperti yang diketahui pada saat itu dan pada gilirannya menginspirasi pemain lain dengan posisi yang sama untuk berpotensi bermain menjadi point guard.

Mungkin Kobe Bryant akan datang ke liga sebagai point guard, sebuah acara yang akan menarik. Pada akhirnya, Houston Rockets melakukan sesuatu yang mirip dengan Bulls 1988-89 ketika mereka memindahkan James Harden dari shooting guard ke point guard pada tahun 2016, meskipun liga saat itu jauh lebih sedikit berorientasi pada posisi. Seandainya Jordan terjebak dengan posisi point guard setelah musim ’88 -89, kita mungkin akan melihat lebih banyak gerakan seperti itu lebih cepat. 

Bagaimana jika Jordan tidak pernah pensiun pada tahun 1993 untuk menjadi pemain Baseball?

Michael Jordan pensiun dari NBA pada tahun 1993 untuk beristirahat dari NBA dan juga mengejar karir Baseball. Tetapi bagaimana jika dia tidak melakukannya? Ini telah menjadi pertanyaan populer di kalangan penggemar NBA selama beberapa dekade dan dua pemikiran umum yang telah berkembang.

Salah satunya adalah bahwa Jordan dan Bulls akan melanjutkan mendapat title pada tahun 1994, 1995 dan seterusnya yang berpotensi berlanjut hingga tahun ’98 ketika Jordan meninggalkan pertandingan untuk yang kedua kalinya yang akan mencegah Rockets memenangkan dua title mereka.

Cara berpikir lainnya adalah bahwa kelelahan pada akhirnya akan membuat Bulls pada satu titik atau lain, jika selama musim 1993-94 dia masih bermain akibatnya mungkin Jordan dan Bulls hanya memenangkan empat atau lima title dan dinasti mereka berakhir lebih awal dari ’98. Untuk apa nilainya, mantan guard Bulls dan pelatih Warriors saat ini Steve Kerr mengatakan sama sekali tidak mungkin bahwa Bulls akan memenangkan delapan title berturut-turut jika Jordan tidak pergi bermain baseball.

“Kadang-kadang orang berkata kepadaku, ‘Jika Michael tetap di sini, kalian akan menang delapan kali berturut-turut.’ Itu hal paling tidak masuk akal yang pernah saya dengar, “kata Kerr dalam sebuah wawancara dengan The Athletic awal tahun ini. “Orang-orang tidak tahu betapa menguras emosinya bagi sebuah tim untuk terus menang.” Kerr mengatakan karena Jordan dapat keluar dari tekanan NBA untuk sementara waktu untuk menyegarkan dan mengisi ulang pikirannya bahwa ia mampu kembali dan memimpin Bulls, seperti yang diakui Jordan.

Lelah secara fisik dan mental setelah tiga berturut-turut pertama Chicago. “Bagi saya, alasan kami memenangkan tiga yang kedua adalah karena dia pergi dan mengisi ulang baterainya,” kata Kerr. “Dia membutuhkannya, mati-matian. Dan itulah sebabnya dia pergi. Dia baru saja terbakar emosi setelah kematian ayahnya. Baru saja pergi selama dua tahun, mengisi ulang baterainya dan mendapatkan dia siap untuk tiga berikutnya. ” Ini juga adil untuk bertanya-tanya bagaimana jika Orlando Magic tidak mengalahkan Bulls di postseason 1995, Jordan pertama sejak kembali dari baseball. Sangat mungkin tanpa kehilangan yang membuat Jordan emosi, Chicago mungkin tidak memiliki bahan bakar yang tepat untuk mencapai tiga title keduanya.

Bagaimana jika Bulls tidak terkalahkan pada tahun 1998?

Dinasti Chicago Bulls akan berakhir pada tahun 1998 tidak peduli apa pun yang terjadi. Jerry Krause bertekad untuk pindah dari Phil Jackson sebagai pelatih dan Michael Jordan sama-sama bertekad untuk tidak bermain dengan pelatih lain. Krause juga tidak ingin menahan Scottie Pippen dan membayarnya sesuai dengan harganya di open market. 

Dengan demikian, Bulls dibubarkan setelah musim 1997-98 meskipun fakta bahwa mereka baru saja memenangkan tiga title NBA berturut-turut. Apa yang akan terjadi seandainya Bulls bertahan bersama selama satu atau dua musim lagi, bahkan dengan pelatih yang berbeda tetap menjadi salah satu yang terbesar seandainya dalam sejarah liga.

Jordan tidak lagi pada puncaknya secara atletik ketika ia pergi untuk kedua kalinya pada ’97 -98, tetapi ia masih pemain terbaik di NBA seperti yang diilustrasikan oleh fakta bahwa ia memimpin liga dalam scoring selama musim reguler dan postseason. Jika mereka tetap bersama, Bulls akan memasuki musim 1998-99 sebagai favorit. Dennis Rodman bahkan baru-baru ini menyatakan bahwa Bulls akan dengan mudah memenangkan gelar NBA keempat berturut-turut pada tahun 1999 seandainya mereka tetap bersama sebagai satu tim.

Sulit untuk tidak setuju dengan Rodman karena pada saat itu, Bulls adalah langkah di atas sisa kompetisi mereka di Eastern Conference termasuk tim New York Knicks yang mencapai Final setahun setelah Bulls bubar. Pemain baru San Antonio Spurs, yang dipimpin oleh Tim Duncan dan David Robinson Young, akan menjadi ujian berat bagi Chicago di tahun ’99, tetapi pada akhirnya Bulls tidak memberi kami alasan untuk meragukan kemampuan mereka untuk memenangkan semuanya lagi. Jika mereka punya legacy Jordan akan tampak memiliki peluang lebih besar daripada yang sudah ada, jika itu mungkin.


WAJIB NONTON Top 15 BEST MOMENTS MPL S6 Week 5 Celiboy MANIAC! Wann FAST HAND! RRQ is BACK!:


Share to your friends