Spinners pasti tahu bahwa Michael Jordan memiliki banyak musuh di liga karena banyak yang tidak menyukainya. Sifat kompetitif dan dominasinya di NBA membuatnya banyak pemain kesal saat yang diadu melawannya di masanya. Tetapi hal unik yang terjadi dengan Kobe Bryant dan Jordan yang malah menjadi teman dan saudara.

Pada saat karir basketnya MJ yang mendekati akhir pada tahun 1996, sebuah bintang baru sudah mulai meningkat seperti Kobe Bean Bryant. Keduanya nyaris tidak ada di NBA pada saat yang sama, tetapi ada rasa saling menghormati di kedua sisi yang melewati itu sendiri.

Cerita ini dimulai pada saat musim rookie Kobe Bryant. Sebagai seorang pemain muda yang ingin mengasah dan menguasai permainannya, Kobe mulai terlihat berinteraksi dengan Jordan. Dia pun menyebut Kobe sebagai adik laki-lakinya, Kobe menyebut Jordan sebagai kakak laki-laki dan mereka akan saling memuji mengenai etos kerja dan prestasi masing-masing. Hanya sedikit orang yang tahu seberapa dekat Jordan dan Bryant.

PERSAHABATAN MEREKA DIMULAI seperti yang dikatakan Jordan : Bryant cukup mengganggunya sehingga Jordan akhirnya menyerah dan mulai akrab dengan nya. Itu diilustrasikan ke dalam Episode 5 “The Last Dance” dan pada episode 10 nanti tentang musim terakhir Jordan dengan Chicago Bulls pada 1997-98, yang ditayangkan pada hari Senin di ESPN.

Dalam pertandingan melawan Jordan dan Bulls, Kobe benar-benar akan menunggu di luar lapangan untuk kesempatannya berbicara dengan Mike.

“Seingat saya, setiap kali Lakers bermain melawan Bulls, Kobe akan menunggu di luar lapangan untuk pergi ke Jordan,” kata Tim Grover, pelatih pribadi yang bekerja dengan Jordan di Chicago dan kemudian dengan Kobe di Los Angeles. “Dan Jordan selalu menjadi orang terakhir yang meninggalkan locker room. Dia sudah diam di dalam selama itu, tapi Kobe akan tetap menunggu dan menunggunya. “

“Kobe akan selalu menunggunya mungkin yang dia pikirkan adalah ‘karena dia tidak tahu kapan dia akan mendapatkan kesempatan ini. ‘ ” Bryant tidak peduli. Dia akan menunggu selama dia harus menunggu ketika Jordan keluar dari locker room dan pasti Kobe akan mulai menemuinya dengan menyiapkan sebuah pertanyaan tentang footwork atau turnaround jumpers nya.

“Grover akan mundur dan membiarkan Jordan dan Bryant memiliki privasi saat mereka berjalan bersama. Terkadang dia melihat mereka berhenti, karena Jordan akan menunjukkan keahlian khususnya untuk Bryant.”

https://twitter.com/espn/status/1257414875418066945?ref_src=twsrc%5Etfw%7Ctwcamp%5Etweetembed%7Ctwterm%5E1257414875418066945&ref_url=https%3A%2F%2Ffadeawayworld.net%2F2020%2F05%2F05%2Fhow-michael-jordan-kobe-bryant-become-friends-and-brothers%2F

 

Awalnya Jordan mengakui Kobe sebagai gangguan. Tapi akhirnya, ia menghargai semangat dan dedikasi Kobe terhadap permainan.

“Ada sekelompok atlet lain yang mendatangi Michael, yang ingin dia menjadi mentor mereka,'” kata Grover. “Tetapi ketika mereka mengetahui betapa sulitnya mempertahankan intensitas itu dan menjadi tanpa henti, kebanyakan dari mereka memudar. “Tapi Kobe terus melakukannya. Semakin banyak informasi yang diberikan Michael kepadanya, Kobe semakin ingin tahu lebih banyak. ”

Kobe akan melakukan setiap saran itu, mengerjakan setiap pelajaran yang ditawarkan Jordan. Kemudian, seperti siswa yang bersemangat dan dia akan melapor kembali dan meminta tugas baru. Jordan melihat sesuatu dalam dirinya seperti semangat yang sama yang dimiliki dirinya sendiri.

Ketika Jordan memberi Kobe nomornya, Grover tahu itu benar-benar berarti sesuatu. Dia telah melihat Jordan memberikan pemain lain jumlah untuk menjadi security guards tim atau teman, yang kemudian akan tidak menempatkan mereka berhubungan dengan dia. Bukannya Jordan tidak peduli atau ingin membantu. Hanya ada begitu banyak waktu dan sangat sedikit orang yang benar-benar mampu melakukan sesuatu yang sama dengan nasihatnya.

“Jadi dengan Kobe, Jordan tidak akan menerima panggilan berikutnya jika dia tidak melihat sesuatu dalam dirinya.” “Dia biasa menelepon saya, mengirim SMS kepada saya pukul 11:30, 2:30, 3 di pagi hari,” kata Jordan. “Awalnya, itu menjengkelkan, tapi kemudian berubah menjadi semangat tertentu. Anak ini memiliki semangat yang tidak akan pernah kalian ketahui. ”

Tentu saja hanya dua tahun kemudian Jordan akan pensiun dari NBA, tetapi Kobe terus mencarinya ketika menjadi pemain muda itu tumbuh dalam ketenaran. Pertama kali adalah ketika pelatih Lakers Phil Jackson meminta Jordan untuk bertemu dengan Kobe dan berbicara dengannya tentang bagaimana bersabar memainkan triangle offense.

Kemudian ketika Jordan kembali untuk musim 2001 sebagai pemain Washington Wizards, dia mengunjungi Kobe dan Jackson di locker room Lakers setelah pertandingan. Itu mungkin tampak seperti detail kecil. Tetapi bagi Jordan untuk mengunjungi locker room yang berlawanan merupakan tanda penghormatan yang sangat besar.

“Pada saat Jordan berada di Washington, sekarang Lakers telah memenangkan beberapa title dan Kobe benar-benar membuktikan siapa dirinya sebagai pemain,” kata mantan pelatih Bulls dan Lakers, Chip Schaefer. 

Pertumbuhan Kobe dalam kedewasaan mental dan IQ bola basket memungkinkannya dan Jordan untuk melakukan pembicaraan lebih lanjut, termasuk obrolan tentang perlunya kekuatan cinta. Bryant merupakan adik lelaki dalam hubungan itu, tetapi dia telah tumbuh cukup besar sehingga mereka bisa memiliki berbagai jenis percakapan. 

Tentu saja, aspek mental dan di balik layar dari permainan itu hanya bagian dari penelitian Kobe tentang Jordan. Dia mempelajari gerakannya dan sering menyesuaikannya dengan simpanan senjatanya sendiri. Pada saat Kobe membangun legacynya sendiri, hampir seolah-olah dia adalah inkarnasi Jordan.

Menjelang akhir karir NBA-nya Kobe mencari Jordan untuk membantunya, dia tidak ingin pensiun dan mengundurkan diri dua kali seperti Jordan. Dia tidak ingin meninggalkan permainan tetapi dia masih dekat dengan itu sebagai pelatih atau pemilik.

Dia membutuhkan sesuatu yang sama sekali baru untuk dirinya sendiri, bukan sesuatu yang mengingatkannya pada kejayaan masa lalunya. Dia mulai berbicara dengan Jordan tentang hal itu. Siapa lagi yang akan mengerti betapa sulitnya melepaskannya?

Tapi, jelas, hubungan antara Kobe dan Jordan lebih dari hubungan siswa dan guru. Mereka adalah teman yang memiliki hubungan yang mendalam. Poin ini mungkin tidak dibuat lebih jelas daripada setelah kematian Bryant pada bulan Januari tahun ini. Ketika dia mengetahui bahwa Jordan memiliki hak untuk merekam cuplikan musim terakhirnya, Kobe menugaskan kru kamera untuk merekam musim terakhirnya.

Kobe bahkan bertanya tentang memproduksi film dokumenter pada musim terakhir Jordan. Tapi ini adalah kisah Jordan untuk diceritakan dan ia mendedikasikan Episode 5 “The Last Dance” untuk Kobe, yang meninggal bersama delapan orang lainnya dalam kecelakaan helikopter pada 26 Januari.

“Aku mengaguminya,” kata Jordan dalam pidatonya. “Karena semangatnya, kalian jarang melihat seseorang yang mencari dan berusaha meningkatkan diri setiap hari. Tidak hanya dalam olahraga, tetapi sebagai orang tua, sebagai seorang suami. “Saya terinspirasi oleh apa yang dia lakukan dan apa yang dia bagikan dengan Vanessa dan apa yang dia bagikan dengan anak-anaknya.”

Kobe Bryant adalah inspirasi bagi banyak orang, termasuk Michael Jordan. Didorong oleh keinginannya untuk menjadi orang terbaik, Kobe adalah seorang pemain yang percaya pada nilai semangat, kerja keras, dan pengabdian pada seseorang. Hubungannya dengan Michael membuktikannya.


WAJIB NONTON Top 15 BEST MOMENTS MPL S6 Week 5 Celiboy MANIAC! Wann FAST HAND! RRQ is BACK!:


Share to your friends