Boston Celtics terlibat pertengkaran sengit di locker room setelah kekalahan mereka di akhir pertandingan di Game 2 Final Eastern Conference vs. Miami Heat. Kini pemainnya Marcus Smart mengungkap pertengkaran Celtics yang sebenarnya.

Media melaporkan bahwa ada banyak teriakan yang keluar dari locker room, itu adalah Marcus Smart yang memanggil rekan satu timnya dan bahkan melemparkan beberapa barang. 

BACA JUGA : Free Agent Terbaik Yang Harus Ditandatangani Boston Celtics

Tak perlu dikatakan, kejadian di locker room Celtics membanjiri internet dalam sekejap. Semua teriakan itu memotivasi Celtics untuk melihat ke cermin dan kembali ke performa mereka yang seperti biasanya.

Itu dibuktikan saat mereka meraih kemenangan yang solid di Game 3 untuk kembali ke seri dan berjuang untuk perjalanan ke Final NBA. 

BACA JUGA : Jayson Tatum Di Kirim Ke Sekolah Tanpa Perempuan Oleh Ibunya Karena Ini!

Jadi, sekarang setelah suasana sedikit mendingin, Marcus Smart mengungkap tentang apa yang sebenarnya terjadi malam itu, mengklaim bahwa mereka adalah keluarga dan semua keluarga bertengkar:

“Ya, kamu tahu kita baru saja berkumpul dan memastikan bahwa kita berada di halaman yang sama. Kami memberi tahu satu sama lain bahwa kami saling mencintai.

“Itu saya, Jaylen, Jayson [Tatum], Kemba [Walker], dan Brad Stevens. Kalian tahu, kami baru saja berkumpul dan memastikan apa yang terjadi di locker room saat itu.

“Seperti yang saya katakan, kami adalah keluarga. Keluarga bertengkar. Saya tidak mengharapkan sesuatu yang kurang, ” kata Smart kepada Sam Amick dari The Athletic.

Smart melanjutkan dengan menambahkan bahwa dia lebih suka pemain untuk melihat wajah satu sama lain dan mengeluarkannya dari sistem mereka daripada menahannya dan tidak melakukan apa-apa:

“Saya berharap jika seorang pemain merasakan sesuatu, maka katakanlah. Saya lebih suka mereka mengatakannya daripada menahannya dan membiarkannya keluar dengan terlambat. 

“Seperti yang saya katakan, sangat menggetarkan bagi kami untuk memilikinya. Itu adalah sesuatu yang mungkin seharusnya kami miliki sejak lama, tetapi jika kami hanya bermain saja, kami tidak perlu melakukannya. 



“Dan kami tahu pada akhirnya itu akan datang untuk membuat cara bermain kami kembali seperti biasanya. Seperti yang saya katakan, saya suka kelompok pemain ini. Kita semua saling mencintai. 

“Kita semua tahu bahwa ketika salah satu dari kita menjadi emosional, tidak ada niat jahat dan niat buruk di baliknya. 

“Menurut saya itu semacam bagaimana kita semua bisa mendapatkan (hasil) yang lebih tinggi karena kita semua tahu bahwa itu datang dari tempat yang bagus, ”pungkas Smart.

Pada akhirnya, tampaknya tim Celtics ini cukup dekat. Itulah salah satu hal yang membuat mereka berada di sana dan pertarungan di locker room tidak akan mengubah itu.

Spread the love

Top 15 Plays MPL ID Season 6 Playoffs - BABY ALIEN IS REAL! REVICI MANIAC! THE MIRACLE CELIBOY!