Twitter Melarang Posting Foto Dan Video Orang Tanpa Persetujuan

Aturan Baru Twitter Melarang Posting Foto Dan Video Orang Tanpa Persetujuan.

Pada hari Selasa, 30 November 2021, Twitter mengumumkan bahwa berbagi gambar dan video dari individu pribadi tanpa persetujuan mereka akan dilarang di platform. 

“Mulai hari ini, kami tidak akan mengizinkan berbagi media pribadi, seperti gambar atau video individu pribadi tanpa persetujuan mereka. Mempublikasikan informasi pribadi orang juga dilarang berdasarkan kebijakan tersebut, seperti mengancam atau mendorong orang lain untuk melakukannya.” Jelas Twitter dalam twit dari akun resmi @TwitterSafety

twitter

Namun, pembaruan kebijakan informasi pribadi tidak berlaku untuk artis dan nama terkenal; tapi, gambar dan video yang menampilkan individu tersebut dapat dihapus jika platform menemukan bahwa konten tersebut diposting untuk “melecehkan, mengintimidasi, atau menggunakan rasa takut untuk membungkam mereka.”

“Kami akan selalu mencoba untuk menilai konteks di mana konten dibagikan dan, dalam kasus seperti itu, kami dapat mengizinkan gambar atau video untuk tetap berada di layanan,” tambah perusahaan tersebut.

Peningkatan Kejahatan Online

Hak pengguna Internet untuk mengajukan banding ke platform ketika gambar atau data tentang mereka diposting oleh pihak ketiga, terutama untuk tujuan jahat, telah diperdebatkan selama bertahun-tahun.

How to Post Videos on Twitter on Desktop and Mobile

Salah satu alasan kenapa Twitter telah menerapkan kebijakan baru ini adalah karena sebagai perusahaan, mereka telah melihat peningkatan penggunaan konten di platformnya untuk “melecehkan, mengintimidasi, dan mengungkapkan identitas individu,” kata Twitter.

Sebelum aturan baru ini, Twitter sudah melarang publikasi informasi pribadi seperti nomor telepon atau alamat seseorang, tetapi dengan peningkatan penggunaan gambar dan video orang untuk tujuan jahat, Twitter telah memutuskan untuk melarang publikasi foto dan video juga. 

Tetapi, tidak semua orang setuju dengan keputusan Twitter dalam membuat aturan baru ini. Beberapa pengguna Twitter mendorong perusahaan untuk mengklarifikasi dengan tepat bagaimana kebijakan yang diperketat akan bekerja.

“Apakah ini berarti jika saya mengambil gambar, katakanlah, sebuah konser di Central Park, saya memerlukan izin dari semua orang di dalamnya? Kami mengurangi rasa publik hingga merugikan publik,” cuit Jeff Jarvis, seorang jurnalisme. profesor di Universitas Kota New York.

Untuk sementara, Twitter belum membalas semua pertanyaan para pengguna.

Baca juga berita terbaru tentang platform media sosial Twitter di sini: Alasan CEO dan Pendiri Twitter, Jack Dorsey, Mengundurkan Diri

Artikel Pilihan

Artikel Terbaru