“Xenobot”: Robot Hidup Yang Mampu Bereproduksi!

“Xenobot”: Robot Hidup Yang Mampu Bereproduksi!

Pada Januari 2020, tim ilmuwan dari Universitas Vermont, Universitas Tufts, dan Universitas Harvard mengambil sel punca dari embrio katak cakar Afrika dan membentuknya menjadi makhluk hidup kecil yang disebut sebagai “Xenobot“.

Xenobot, yang lebarnya kurang dari 0,04 inci, mampu bergerak sendiri, berkomunikasi satu sama lain, dan menyembuhkan diri mereka sendiri dari cedera, menjadikan mereka sebagai robot pertama yang hidup.

Tapi lebih dari satu tahun kemudian, makhluk yang dirancang komputer mulai melakukan “sesuatu yang belum pernah diamati sebelumnya.”

“Saya terkejut dengan itu,” kata Michael Levin, seorang profesor biologi dan direktur Allen Discovery Center di Universitas Tufts yang merupakan penulis utama penelitian baru tersebut.

“Katak memiliki cara bereproduksi yang biasanya mereka gunakan tetapi ketika Anda … membebaskan (sel) dari sisa embrio dan Anda memberi mereka kesempatan untuk mencari tahu bagaimana berada di lingkungan baru, tidak hanya mereka menemukan cara baru untuk bergerak, tetapi mereka juga menemukan cara baru untuk bereproduksi,” jelasnya dalam jurnal yang telah diterbitkan di The Proceedings of the National Academy of Sciences.

Sam Kriegman, seorang peneliti pasca-doktoral di Tufts dan Harvard dan penulis utama studi tersebut, menjelaskan apa yang membuat penemuan ini begitu luar biasa adalah bahwa para xenobots belajar untuk mereproduksi dengan cara yang tidak dilakukan kebanyakan hewan.

Robot Atau Makhluk Hidup?

Sel punca adalah sel yang tidak terspesialisasi yang memiliki kemampuan untuk berkembang menjadi berbagai macam jenis sel yang berbeda. Untuk membuat xenobots, para peneliti mengambil sel induk hidup dari embrio katak dan membiarkannya mengerami. Tidak ada manipulasi gen yang terlibat.

“Kebanyakan orang menganggap robot terbuat dari logam dan keramik, tetapi bukan dari apa robot itu dibuat, tetapi apa yang dilakukannya, secara bertindak” kata Josh Bongard, seorang profesor ilmu komputer dan ahli robotika di University of Vermont.

“Karena itu, Xenobot ini adalah sebuah robot tetapi juga jelas merupakan organisme yang terbuat dari sel katak yang tidak dimodifikasi secara genetik.”

“Perbedaan antara robot dan organisme hampir tidak sejelas … yang dulu kita pikirkan,” kata Michael Levin, seorang profesor biologi di Tufts dan anggota fakultas asosiasi di Institut Wyss. “Makhluk-makhluk ini, mereka memiliki sifat keduanya.”

Para peneliti mengharapkan bahwa suatu hari, xenobots ini dan kemampuan mereka untuk mereplikasi diri dapat dimanfaatkan untuk kebaikan umat manusia.

“Ini benar-benar langkah pertama, tetapi Anda bisa memikirkannya nanti,” kata Blackiston. “Jika kita dapat memprogram ini dengan lebih baik, mungkin mereka dapat secara selektif mengambil dan memindahkan jenis sel tertentu yang kita inginkan atau membantu kita membentuk sesuatu untuk pengobatan regeneratif.”

Tertarik dengan dunia biologi? Baca juga: Penjelasan Omicron, Varian Terbaru COVID-19

Artikel Pilihan

Artikel Terbaru