Alasan Menteri Ukraina Kritik Serial Netflix Kontroversial, ‘Emily In Paris’

Alasan Menteri Ukraina kritik serial Netflix kontroversial, ‘Emily In Paris’.

Setelah serial populer Netflix, “Emily In Paris” rilis season keduanya, serial tersebut telah menerima banyak kritik dan keluhan dari para pemirsa yang menganggap serial tersebut kontroversial. 

Salah satu orang yang telah protes serial ini juga termasuk Menteri Kebudayaan Ukraina, Oleksandr Tkachenko, yang mengatakan bahwa dia menganggap serial ini “ofensif”. Menteri  Tkachenko juga telah mengajukan keluhan kepada Netflix tentang stereotip acara tersebut, menyebutnya ‘tidak dapat diterima.’

Karakter Yang Membawa Kontroversi

Karakter Petra di Emily in Paris 2 Diprotes Menteri Kebudayaan Ukraina - Film ZIGI.ID

Alasan mengapa season kedua ini telah menerima banyak keluhan dari Menteri Ukraina adalah karena penggambaran buruk karakter Ukraina nya. 

Ketika karakter utama, Emily Cooper — diperankan oleh Lily Collins — masuk ke kelas bahasa Prancis, dia dengan ragu-ragu duduk di sebelah seorang wanita Ukraina yang memperkenalkan dirinya sebagai Petra dari Kyiv, Ukraina.

Kedua karakter lalu pergi berbelanja, dan Petra (diperankan oleh aktris Ukraina, Daria Panchenko) menarik Emily keluar dari toko sementara pasangan itu mengenakan barang dagangan yang belum dibayar.

Penggambaran karakter Petra sebagai imigran pengutil yang takut dideportasi telah menyinggung banyak pemirsa berasal dari Ukraina karena dianggap sebagai stereotip yang sangat buruk.

Baca juga: Drakor Kontroversial, ‘Snowdrop’, Dibolehkan Tetap Tayang, Ini Detailnya!

7 Stereotip Konyol tentang Paris dalam Serial Emily in Paris - KINCIR.com

“Pada tahun 1990-an dan 2000-an, orang-orang Ukraina sebagian besar digambarkan sebagai gangster,” ungkap Menteri Tkachenko kepada Daily Mail. 

“Seiring waktu, ini telah berubah. Namun, tidak dalam kasus ini. Di Emily di Paris, kami memiliki karikatur seorang wanita Ukraina yang tidak dapat diterima. Itu juga menyinggung. Apakah ini bagaimana orang Ukraina akan terlihat di luar negeri? Sebagai orang yang sering mencuri, ingin mendapatkan semuanya secara gratis, takut dideportasi? Seharusnya tidak demikian.”

Pernyataannya menteri tersebut juga telah didukung oleh beberapa selebritas dan influencer Ukraina yang juga merasa tersinggung oleh serial ini, dengan influencer Ukraina, Yevheniya Havrylko menulis “Cara Anda memperlakukan citra Ukraina di season kedua Anda, episode ke-4 adalah trik berbiaya rendah, skandal mutlak, dan memalukan.”

Seorang Peneliti Ukraina, Olga Matveieva, juga menambahkan: “Stereotip berbasis kebangsaan tidak hanya memprovokasi ketidakseimbangan tetapi mempertahankan agresi. Mari berdamai, bukan lelucon yang menyinggung.”

Bukan Pertama Kalinya Dianggap Kontroversial

Ini bukan pertama kalinya “Emily In Paris” dikritik oleh satu bangsa. Sebelumnya, serial ini juga membuat banyak para orang Prancis marah dan tersinggung dengan penggambaran buruk Paris dan penduduknya, menggunakan banyak stereotip pada musim pertama.

Mau tahu tentang serial Netflix lainnya? Baca juga: Netflix Rilis Teaser Pertama ‘All Of Us Are Dead’, Wajib Nonton!

Artikel Pilihan

Artikel Terbaru